Why Always Me?


 DI DUNIA INI TIDAK ADA ORANG BODOH, YANG ADA HANYA ORANG YANG TERLALU MALAS UNTUK BELAJAR

Hmmm...tumben-tumbenan ini badan berasa capek yang amat sangat luar biasa. Padahal biasanya klo lagi lembur gak capek kayak gini. Apa aku lembur aja kali ya, biar gak capek. Tapi klo lembur truz, nyari pacarnya kapaaaaann?? #JlebToTheMax #kemudiannyeburkawah

Ok, cukup sampe disini aja, GANTI TOPIK!!! POKOKNYA GANTI TOPIK!!! Jangan ada yang bahas masalah lembur lagi. Klo masih ada yang masih bahas, AKU PACARIN!!! #eaaa #kode

Err..enaknya bahas apaan yes?? Baiklah, klo gtu kita balik ke jaman waktu aku masih SMA dulu. Masa dimana aku masih terlihat unyu dan ngegemesin. Aaaaaa....jadi kangen ama SMA ku tercinta, SMA Negeri 5 Malang. Kangen ama temen-temenku. Kangen dihukum ama tatibsi. Kangen ama guru fisika dan matematika yang sangat sangat sangat sayang ke aku. Kangen makan pecelnya Pak Juni. Dan yang terakhir, kangen ngintipin kakak kelas yang lagi olahraga hahaha...(oke, yang ini tolong diabaikan).

Why Always Me?Kali ini aku mau cerita tentang salah satu guru ku. Guru yang sangat sangat sangat sayang ke aku. Tanpa jasanya, mungkin aku tidak akan bisa menjadi aku yang seperti sekarang ini. ok langsung to the point aja ya, jadi begini ceritanya... Waktu aku masih duduk di kelas 2, ada guru matematika yang namanya Bu Aksi. Bu Aksi ini orangnya baik, cool, gak pernah marah-marah, dan suka melucu (sayang leluconnya itu super duper garing dan gak ada lucunya sama sekali). Klo lagi nerangin pelajaran, orangnya semangat banget. Sampai-sampai aku berasa kayak lagi didongengin. Bawaannya jadi ngantuk truz pingsan. Akhirnya tiap bu aksi ngajar di kelasku, aku selalu siap sedia membawa komik kungfu komang sebagai obat ngantuk. Jadi klo bu aksi lagi nerangin, aku baca komik deh fufufu... Semuanya berjalan begitu indah dan sempurna. Sampai pada suatu hari, aku disuruh maju buat ngerjain soal yang ada dipapan tulis. Dan eng..ing..eng..otak ku langsung eror, sumpah gak ngerti sama sekali. Gimana mau ngerti, lha wong kerjaanku cuma baca komik hahaha... Setelah kejadian itu, hidupku benar-benar merana. Tiap kali bu aksi selesai nerangin dan nulis soal dipapan tulis, orang pertama yang disuruh ngerjain itu aku. Sampai-sampai temenku bilang gini "paling-paling destria lagi yang disuruh ngerjain, jadi nyantai aja". Parahnya tiap kali disuruh ngerjain soal, aku gak pernah bisa. Duuuhh kah, rasanya malu banget.. nget..nget..nget.. Kenapa selalu aku yang disuruh ngerjain soal??kenapa??kenapa??... Apa karena udah gak ada lagi cowok cakep di dunia ini yang bisa disuruh-suruh selain aku?? (halah...halaaaahh...malah narsis).

Aku benar-benar gak pernah membayangkan klo pelajaran matematika bakal menjadi mimpi buruk dalam hidupku. Dalam hati aku mikir gini, "kok aku jadi bego sih, perasaan dulu waktu SMP aku jago banget klo pelajaran matematika?". Akhirnya aku bertekad buat berubah. HARUS BISA PELAJARAN MATEMATIKA!! Gak ada lagi duduk dibangku paling belakang. Gak ada lagi baca komik didalam kelas, Titik!!!.  Ribuan cara aku lakukan. Mulai dari minta diajarin temen yang paling pinter satu kelas, sampai duduk di bangku paling depan. Semua itu aku lakukan demi bisa pelajaran matematika. Perlahan namun pasti, aku mulai mengerti sedikit demi sedikit. Tiap kali disuruh ngerjain soal, aku bisa. Benar-benar sebuah keajaiban. Apalagi pas akhir semester, aku bisa masuk 10 besar. Yaah...not bad lah,,, meskipun gak bisa jadi juara 1, seenggaknya aku masih bisa ngalahin pelajaran matematika.

4 comments:

  1. weeee apa iya jadi 10 besar ??? haha . unbelievable wkaka

    oh jadi mas alay ini asal dari sma 5 malang tooh. ngga nyangka yaa

    ReplyDelete
  2. woh menghina,, aku kan rada2 o'on di matematika doank, klo pelajaran lain mah lewat :P

    ngak nyangka kenapa, kok kayak gak percaya gtu?

    ReplyDelete
  3. haha .. mukanya muka muka nggak kompeten buat masuk sma5 hhahaaha

    ReplyDelete
  4. iya sih, klo muka2 kyak aku gini emank cocoknya jadi artis, truz sekolahnya di sekolah2 elit muahahaha....

    ReplyDelete

Powered by Blogger.